Tag: Tempat Makan

Mojok di angkringan Mojok yang paling Mojok – @Jogja

Sego Kucing
Sego Kucing

Jaman sekarang tempat makan makin aneh-aneh aja, lebaran tahun lalu saya sempat ‘mangkal’ di Raminten dengan konsep jawa kuno bernuansa rada mistis yg pake kembang dan menyan di pojok ruangannya bareng teman2 SMK. Lhaa libur lebaran tahun ini secara tidak sengaja kok ya mangkal juga di Angkringan yang konsepnya rada lain dari yang lain gara-gara diajak teman kesitu, and the name is “Angkringan Mojok“. Tempat yang katanya berhubungan dengan pangeran duta jomblo nusantara, om Agus Continue reading “Mojok di angkringan Mojok yang paling Mojok – @Jogja”

Advertisements

Nyobain Susu Perawan Tancep & “Koteka” ala Raminten, Jogja

DSC_0063Tempat makan yang oke buat nongkrong satu ini rasanya cukup familiar diantara traveler yang mampir ke jogja. Ada beberapa hal yang unik memang di tempat ini. This is “The House of Raminten”. Tempat makan yang terkenal “super lama” dalam penyajiannya, tapi dicounter dengan menu yang aneh-aneh, konsep yang keren, dan tempat unik yang jogja banget bisa bikin kita “mikir” sendiri disitu sambil nunggu pesanan tiba 😀

Nah… mari kita tengok hal-hal “nyleneh” disana ada apa aja sih.. sebagai intro, secuil ke-nylenehan Raminten adalah kalo pesen minuman bertema “susu”, maka gelas yang dipake pun seperti “sumber” minuman didalamnya. Kemaren pas kesini bareng-bareng ber-9, cewek 3 orang pada ilfill gara-gara bentuk gelasnya. Kata mereka “coba bayangin kalo punya kalian yang dibuat bentuk kek gitu, terus dipegang-pengang gitu apa nggak risih”…wkwkwk :v . Btw kalo tertarik dengan gelasnya, bisa juga kita beli ke mereka, tau’ deh kena di harga berapa. Lalu ada juga gelas yang tingginya sampe 30cm (minuman apa lupa namanya), ada yang gedenya kayak gentong, aneh-aneh disini bentuknya. Yaa begitulah kenylenehan yang pertama, tempat penyajian yang nyleneh bin aneh 😀

Ke-nylenehan yang kedua, peringatan yang aneh-aneh. Setidaknya ada 3 peringatan disini yang menurutku rada Continue reading “Nyobain Susu Perawan Tancep & “Koteka” ala Raminten, Jogja”