Nyobain Susu Perawan Tancep & “Koteka” ala Raminten, Jogja

DSC_0063Tempat makan yang oke buat nongkrong satu ini rasanya cukup familiar diantara traveler yang mampir ke jogja. Ada beberapa hal yang unik memang di tempat ini. This is “The House of Raminten”. Tempat makan yang terkenal “super lama” dalam penyajiannya, tapi dicounter dengan menu yang aneh-aneh, konsep yang keren, dan tempat unik yang jogja banget bisa bikin kita “mikir” sendiri disitu sambil nunggu pesanan tiba 😀

Nah… mari kita tengok hal-hal “nyleneh” disana ada apa aja sih.. sebagai intro, secuil ke-nylenehan Raminten adalah kalo pesen minuman bertema “susu”, maka gelas yang dipake pun seperti “sumber” minuman didalamnya. Kemaren pas kesini bareng-bareng ber-9, cewek 3 orang pada ilfill gara-gara bentuk gelasnya. Kata mereka “coba bayangin kalo punya kalian yang dibuat bentuk kek gitu, terus dipegang-pengang gitu apa nggak risih”…wkwkwk :v . Btw kalo tertarik dengan gelasnya, bisa juga kita beli ke mereka, tau’ deh kena di harga berapa. Lalu ada juga gelas yang tingginya sampe 30cm (minuman apa lupa namanya), ada yang gedenya kayak gentong, aneh-aneh disini bentuknya. Yaa begitulah kenylenehan yang pertama, tempat penyajian yang nyleneh bin aneh 😀

Ke-nylenehan yang kedua, peringatan yang aneh-aneh. Setidaknya ada 3 peringatan disini yang menurutku rada nyleneh. Tapi kemaren aku cuma nemuin 1 yang ‘jangan pindah tempat duduk’ karena aku emang ga muter2 juga sih..haha.. Kenapa Nyleneh?? karena peringatannya menggunakan kata-kata yang rada konyol dan tidak ada kesan memaksa atau menyuruh, tapi lebih ke arah ngelawak kalo menurutku 😀 Peringatan-peringatan disini juga bikin kita rada mikir dulu – “ada-ada saja mereka bikin begituan..haha”

2
Kata kunci konyolnya adalah “SLB” dan “Kenthir” 😀
3
Sampe Setrika dan Gergaji dibawa-bawa :v

4Gimana?? sampe ke-nylenehan kedua sudah bisa bikin kita cengengesan sendiri kan? minimal senyumlah.. 😀 Lanjut, Ke-nylenehan ke tiga : Menu yang aneh-aneh. Aku jamin, buka daftar menu, mau pesen pasti mikir dulu ini namanya kok aneh-aneh. Yang paling keinget disitu ada minuman Susu Perawan Tancep, ada Melonkolis, ada Gajah Ndekem, makanan juga ga mau kalah, steak disitu nulisnya “Maheso Selo Gromo” yang mana maheso itu kalo ga salah bahasa jawa yang artinya Kerbau, merujuk ke steak. Lalu ada lagi ayam “Koteka”, yang mana koteka adalah semacam pakean khas papuan buat nutup “anu”nya cowok. Iya sih nanti penyajiannya memang ayam yang dicampur dengan telur, digoreng dengan bambu agak panjang sehingga mirip koteka…haha…

Ayam Koteka :D
Ayam Koteka 😀
Harga Nyleneh
Harga Nyleneh

6

Ke-nylenehan yang ke empat adalah range harganya yang konyol. Nasi+Lauk mulai dari Seribu Coy!!! Rp1000!! Alkisah mereka mau menghadirkan nasi kucing khas angkringan yang memang harganya cuma seribuan, tapi disini dengan penyajian khas tempat makan yang “sok mahal” gitu..wkwk.. Nasi Kucing 1 nuk nasi lengkap dengan sambel, ikan asin dan orek tempe khas angkringan = 1rb, 2 nuk nasi = 2rb, 3 nuk nasi = 3rb, dengan telur tambah 2rb..haha.. Overall disini harga makanannya sangat terjangkau, beberapa pada konyol-konyol, apalagi ada porsi mini dan jumbo yang nanti aku jelaskan. Nah soal minuman disini bisa di bilang standar tempat makan di kelasnya lahh, ga mahal-mahal amat, paling mahal kalo ga salah 13rb, itupun porsi jumbo lagi. Coba perhatikan sekilas daftar menu diatas, terjangkau bukan?? 😀

Ke-nylenehan ke lima adalah mengenai porsinya, di beberapa menu disediakan porsi mini dan jumbo, macem minuman cendol, kelapa muda, bubur..dll… Dan tantangannya disini, kalo kalian pesen yang versi jumbo kuat kagak habisinnya 😀 coba deh pesen minuman yang versi jumbo, sama makanan versi jumbo juga… paling dimakan 3 orang juga cukup 😀

nasi kucing 1000 rupiah :D
nasi kucing 1000 rupiah 😀
yang ini 2rb rupiah
yang ini 2rb rupiah
yang atas itu ayam Koteka :v
yang atas itu ayam Koteka :v
Es Krim Bakar
Es Krim Bakar
Nasi Goreng-nggak nyleneh yang ini :p
Nasi Goreng-nggak nyleneh yang ini :p

Nyleneh nomor 6, tempatnya!! antara unik dan nyeleh, awalnya aku pikir lebih tepatnya unik, tapi gara-gara ada bau ‘menyan’, terus ada bunga-bunga seperti sesajen gitu di pojok ruangan, diiringi alunan musik gamelan jawa, terus ada kereta kuda ala keraton jogja dan sepeda onthel yang jogja banget… yaa bayangin deh, menyan, bunga sesajen, gamelan jawa, kereta keraton, sepeda onthel… gileee…. jogja banget!! kalau kalian mampir ke sebelah belakang, ke daerah dekat toilet, kalian juga bakal nemuin sesuatu yang “nyleneh”, apa itu?? coba cek sendiri kelak kalo kesini 😀 Menurutku itulah salah satu point “super plus” di tempat ini. Konsepnya…. Nylenehnya total, Keren!!!

Belum selesai, masih ada satu lagi ke-nylenehan disini, yaitu konsep pelayanannya. Mulai dari pesan tempat yang karena saking ramenya sampe kayak ngantri di Klinik (daftar, duduk nunggu guliran, dipanggil, dapet tempat) sampe pelayannya yang pake pakean khas jawa. Yang cewek pake semacam kemben batik, pake jarik, tapihan gitu, yang cowok juga pake pakean jawa. Kalo kalian habis dari malioboro terus mampir kesini, dah bakal ngerasain suasanya yang ‘cukup’ kontras 😀

Bunga-bunga kyk sesaji di setiap pojok
Bunga-bunga kyk sesaji di setiap pojok
Sample, yang lain ada yang lebih seksong khas jawa :v
Sample, yang lain ada yang lebih seksong khas jawa :v
Kayak ngantri berobat di Klinik...wkwkwk
Kayak ngantri berobat di Klinik…wkwkwk

Yakk itu tadi, 7 ke-nylenehan yang aku temui disini. Konyol-konyol memang 😀 . Btw itu diatas ada peringatan bab maaf kalo lama karena lulusan SLB, tapi ternyata mbak-mbaknya ngitung total harga menunya cepet banget, ga pake kalkulator padahal. Bahkan temenku kemaren ising ngitung ulang barangkali ada yang salah hitung ternyata kagak ada yang salah. Sampe dibercandain “gile ngitungnya cepet bener, dia sepertinya lulusan akuntansi UGM”..haha… usut punya usut, ternyata SLB yang dimaksud disini bukan ‘sekolah luar biasa’ alias sekolah untuk orang-orang yang “kurang”, tapi mengacu ke “sangat lama sekali” :v

Overall Tempat ini memang Nyleneh!!! walaupun di beberapa menu sebenarnya rasanya biasa saja, macem ayam goreng, nasi goreng, bubur ayam, lalu penyajiannya bisa dibilang super lama (30an menit paling, plus nunggu dapet tempat duduk)… tapi setidaknya ketutup dengan tempat dan suasana yang jogja banget, konsep yang keren, menu yang aneh-aneh, dah harga yang konyol…. cucoklah buat bersantai, kongkow-kongkow, apalagi bagi orang luar jogja yang pengen ngerasain suasana yang jogja bingitzzz (pake zzz, bukan sss)

susuww susuww... :v
susuww oh susuww… :v
temenku (bukan aku lho)
temenku (bukan aku lho)
depan warung
depan warung

Oke itu tadi mengenai hal-hal yang nyleneh di raminten. Banrangkali kalo mau mampir kesini, alamat di Jl. FM Noto, nomor 7 alias Gramedia kotabaru ke arah barat, barat utaranya SMA3, timur selatannya Tugu jogja, Timur Utaranya Stasiun Tugu jogja, cuma sekitar 1 KM dari tempat-tempat itu. Raminten juga buka 24jam walau kalau udah malem menu kurang lengkap, jd kalo pas melancong ke jogja, kelaparan malem-malem mampir aja kesini, atau mau sekalian nginep disini barangkali dibolehin..hahaha….. Gambarannya map dibawah ini nih. kalo pake google map, keywordnya House of Raminten, ketemu deh nanti 🙂

raminten map

One thought on “Nyobain Susu Perawan Tancep & “Koteka” ala Raminten, Jogja

Komen dimari gann....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s