[TIPS] Memilih Sepeda | Yang Perlu Diperhatikan Ketika Memilih Sepeda

Poly X5 2014

Berbulan-bulan nggak nyepeda, akhir-akhir kemaren di kosan nyepeda pinjem punya temen, jadi keracunan pengen ada sepeda sendiri. Kangen masa-masa di jogja, berangkat sekolah yang jaraknya 18an KM nyepeda Pulang Pergi kalo akhir pekan. Jaman Kerja dulu juga rumah-kantor jarak +/- 25KM nyepeda. Pengen ngirim Si Mona yang dijogja, ehh mau dipake kakak, dia gantiin suruh cari lagi aja. Ok deh. Awalnya pengen cari yang sekelas sama Mona, sempat keracunan pengen Heist, ehh naik dikit ke Premi 4, ehh ditokonya nggak ada Premi 4, akhirnya keracunan ambil X5…wkwkwk… gile overkill, overbudget. Tapi nggak apalah biar jadi penyemangat supaya kuliahnya nanti semangat karena dah keluarin investasi gede buat sepeda doang..wkwk…

Diatas tuhย penampakan X5, gahar coy!! alu hydroformed, Alivio 27-speed, XCR-Lo, Tektro HDC300 Hydraulic, gile nih specnya mantab..haha…… Oke jadi kali ini bakal ane bahas nih faktor-faktor apa aja sih yang perlu dijadikan referensi ketika milih sepeda. Cekidott… berikut faktor-faktornya (menurut ane..hehe)….

Oke, jadi milih sepeda nggak sembarangan coy, salah pilih sepeda, bisa jadi lu malah kerepotan pake sepeda karena ga sesuai, terus mengarah ke kronisnya ga suka naik sepeda..haha… Pertama yang perlu diketahui, sepeda itu berdasarkan jenis dan fungsinya macem-macem. Mau dipake buat offroad pake jenis MTB (Mountain Bike) yang didalemnya ada lagi jenis XC (Croos Country), Downhill (turun gunung) Free-Ride, Race..dll. Lalu kalau mau dipake di kota trek aspal mulus, pake city bike, road atau urban, Mau campuran off road+city go to hybrid, mau dipake buat free style, ambil BMX atau dirt jump, ada sepeda lipat, sepeda tandem…banyak deh sebenernya macemnya, tapi yang sering nampak untuk kita-kita orang umum ya itu tadi, XC, Urban City Road, BMX, Folding (Lipat), Tandem (gandeng), fixie.

Lalu berdasarkan suspensinya juga ada 3 jenis sepeda. Pertama jenis Full-Suspension alias dia punya suspensi depan belakang. ย Cocoknya sepeda jenis full-sus di track yang anjrut-anjrutan, jadi enak tuh bokong dan tangan nggak cepet pegel. Lalu ada Hardtail, yaitu sepeda yang suspensinya depan aja, di fork. lalu ada yang sepeda tanpa suspensi, pakai rigid fork alias fork tanpa suspensi macem di fixie kalo yang ini.

Itu tadi sekilas pengenalan Klasifikasi sepedah ๐Ÿ™‚ . Nah lalu apa aja sih yang perlu diperhatikan ketika pilih sepeda???

Pertamax. Sepedanya mau dipake buat apa? tracknya gimana? seberapa jauh??

Dari pertanyaan itu kita bakal nentuin jenis sepedanya. Misal dipake di jalan rusak parah, anjrut-anjrutan, lebih cocok pakai MTB Full-susp kan yaa. Gile aja kalo track beginian lu pilih Fixie ato Folding Bike, bisa tepos deh bokonglu, ato palingan sepedanya yang bakal kebunuh karena nggak kuat medan…haha…

Mau dipake buat jarak jauh?? pake sepeda roda gede, main di puluhan kilo ambil Folding bike yang rodanya seuprit gitu bisa mampus lu..haha..

Dipake di jalan mulus aspal, bisa pake Urban, Road, city bike atau kalo suka yang simple pake Fixie yang katanya sepeda isi roda, frame sama pedal rante doang…wkwk…

Mau dipake buat jalan campuran, maksudnya ada track mulus, sama agak geronjal-geronjal, bisa ambil hybrid, ato MTB Hardtail series. Misal aku pribadi sih sepeda penggunaan rata-rata untuk ke kampus doang, sekitar 1km, jalan cukup oke, cocok pake MTB Hardtail, Folding atau fixie. Aku sih demen MTB Hardtail sih karena luwes aja dipake di jalan mulus oke, di bawa offroad oke ๐Ÿ™‚

Keduax, Price Range!!!

Sengaja Price aku kasih pilihan kedua, karena kalo di taroh di urutan pertama bisa jadi malah pada mlintir beli sepeda..haha… Jadi setelah menentukan jenis sepeda, mari kita cek price range kita kira-kira dapet sepeda apa aja nih. Nah dari sepeda-sepeda itu nanti kita bandingin deh spesifikasinya dan review pengguna ๐Ÿ™‚ Mau tau harga?? coba deh cari-cari di internet. Misal sepeda Polygon (aku spesial mempelajari polygon only) bisa dicek di websitenya polygonbikes.com, rodalink, yang seken-seken bisa di tokobagus..

Ketigax, Spesifikasi dan Pemilihan Komponen.

Nah ini nih bagian serunya. Gw dulu habisin waktu sekitar 1 minggu buat bener-bener mempelajari produk Polygon buat nentuin sepeda ane, jiwa geek ane muncul disini…haha… belajar spesifikasi ๐Ÿ˜€ . Disini kita mengenal “Ada Uang Ada Kualitas”.ย Nah soal komponen yang sangat terasa dan perlu diperhatikan antara lain sambil perhatiin komponen-komponen sepeda nih :

– Frame. Apa bahan penyusun Frame. Biasanya yang versi murah frame dibuat dari besi (steel), dia kuat, tapi berat dan bisa karatan. Versi menengah biasanya dari Alloy, dia kuat, lebih ringan dan tidak karatan. Aku sih rekomendedn yang ini, nggak begitu mahal dan tidak karatannya bikin awet aja. Nah yang terakhir yang mahal nih frame dari Carbon, katanya sih material ini lebih ringan. Biasanya dipake di sepeda kelas high-end, dipake para atlet gitu ๐Ÿ™‚

– Suspension, Fork. Full-susp VS Hard-Tail ๐Ÿ™‚ . Aku bahas Forknya aja alias Hard-Tail doang. Disini kerasa deh perbedaan harganya karena spesifikasi. Aku baru pernah pake Forknya si Mona 3, yaitu Zoom Bravo sama Suntour XCR-LO si X5, terasa bingit bedanya coy, yaiya kastanya jauh…wkwk…. Btw fork nggak sekedar shock breaker doang loh, ada fitur-fiturnya juga seperti Lock-Out, Adjustable..dll. Selain itu model suspensi juga ada yang pake Minyak untuk versi mid-low, dan pake Udara (Air-Susp) yang versi mahal..hehe… Kalo di Poly, biasanya pake Fork Zoom atau Suntour untuk kelas low-mid. Kira-kira gambarannya Fork dari versi murah-meriah tapi kurang tahan (cepet mati aku bilang) ke yang oke punya gini nih : Zoom Bravo < SR XCT < SR XCM < SR XCR…..

– Speed set. Kalo ini adalah jumlah speed alias Gigik alias Gear. biasanya di gigi depan ada 3 gear tuh, nah yang dibelakang nih yang macem-macem. Mulai dari 6 gear sampai 10 gear. Semakin banyak gearnya, semakin enak kita pake karena perpindahan gearnya lebih halus, sehingga “rasa” kehilangan tenaga ketika pindah gear lebih tidak terasa ๐Ÿ™‚ . Di sini ada Kastanya juga nih. mulai dari yang kasta bawah keatas (dari jumlah gigi sedikit ke banyak & teknologinya) : Tourney – Altus – Acera – Alivio – Deore

Disini juga disinggung bab Shifter (pemindah gigi) biasanya, Model jadul dulu Shifter biasanya diputer pake jari kelingking itu kan, lalu ada yang model diputer kyk pindah gigi Vespa, lalu ada yang model di tekan, ini nih yang paling nyaman menurutku..hehe..

– Brake alias Rem. Ada 2 jenis rem nih, V-Brake dan Cakram (disk-brake). yang V-Brake lebih murah, tapi aku kurang rekomended untuk jangka panjang, karena ketika sekalinya ganti karet rem, pasti kerasa bedanya deh ini Rem. Lalu yang kedua Disk-Brake alias Cakram dibagi 2 juga, model Mechanic & Hydraulic. Yang mekanik, tuh rem pake kabel sulur rem, sedangkan yang hydraulic modelnya kyk rem motor, pake minyak dia. Soal kepakeman, jaminan pakem V-Brake lebih gede, soal kenyamanan dan jangka panjang, Disk-Brake menang, Disk-brake juga pada pakem-pakem kok. Kalo ada dana berlebih, usahain ambil disk-brake nih ๐Ÿ™‚

– Ban & Rims. Ini paling kerasa adalah ukuran tapakan ban sih. Semakin kecil tapakan, semakin ringan dipake gowes karena gaya geseknya makin kecil. Biasanya ban kecil dipake di jalan mulus yang nggak perlu daya cengkram yang gede, contohnya di Fixie, City, Urban, hybrid bike. Lalu yang di MTB biasanya tapakannya lebih lebar tuh, karena memang orientasinya dipake buat off road. Tapi tenang aja, ban mah bisa diganti-ganti dengan mudah. Soo Choose you need ๐Ÿ™‚

Keempat. Cari Review Sepeda Pilihan, Aftermarket.

Langkah terakhir penentuan sepeda adalah cari review, cari keluhan-keluhan yang sering muncul ย dari penggunanya. Jangan sape udah beli sepeda ternyata banyak keluhan dan ternyata memang terjadi dengan sepeda yang udah dibeli, Kecewa bingit dah :3

Sama perlu kita perhatikan juga after market dari sepeda, turun tajem nggak. Tapi biasanya sepeda-sepeda bagus cukup stabil kok harganya ๐Ÿ™‚ Palingan beli 4juta, setahun pake jual lagi di kisaran 3,5-3,8 ๐Ÿ˜€

Kelimax, Tentuin Toko, Udah deh, Yakin aja, Hati-Hati Virus Upgrade…haha…

Tentuin Tokonya, pastiin toko yang terpercaya yak, kalo polygon bisa beli di Rodalink atau dealer-dealer resminya tuh, bisa dicek di websitenya polygon mana aja dealer polygon. Palingan nanti pas beli dapet bonus Free Service, atau accessoris macem klinting, tempat minum, ato gembok, tanyain deh pokoknya siapa tau bisa dapet bonus banyak..haha…

Udah beli sepeda??? dah, nihmatin deh tuh sepeda, hati-hati setelah ini biasanya muncul virus Upgrade, Mixing Gear Ratio, Geometri, dll..haha… misal dulu gw beli Mona… beberapa bulan pake nggak puas dengan Fork Zoom Bravonya, pengen Upgrade ke SR, 18 speed Altus masih kurang, pengen upgrade ke Alivio, Brake kurang mantab dlll……..haha…. VIRUUSSSS……

Dah deh, itu kira-kira faktor-faktor yang perlu diperhatikan versi gw. nih aye kasih penampakan sepedah pertama gw dulu gw beli jaman masih di jogja, si Mona 3. Dulu aku pake buat sekolah, kerja pas akhir pekan, kadang blusukan mblayang kemana-mana. Sekarang masih oke, dipake kakak ane di jogja. Sekarang di Jekardah pake X5 deh ๐Ÿ™‚

6 thoughts on “[TIPS] Memilih Sepeda | Yang Perlu Diperhatikan Ketika Memilih Sepeda

  1. Siiip bro reviewnya…sangat informatif bg newby spt sy…salam goweser…
    Klo boleh tahu rimsnya X5 punya om, araya ato sphinx-19 spt punya saya. Mmg belinya bkn di dealer resminya krn kbtln lg gak ada. Sempat sy tanyain customer srvicenya polins ktnya sih spek sewakt2 bs berubah tanpa pemberitahuan trlebh dl.

Komen dimari gann....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s