Walking in Jakarta – While me VS pedagang on Trotoar…

Lima hari ini aku berkeliaran di sekitaran Pinang Ranti-TMII nih. Ngisi waktu ada acara Pesta Wirausaha disana dari Komunitas TDA (Tangan Diatas). Yaahh… namanya jiwa anak kos, jiwa ngirit-ngirit duit lah, alhasil jadi hobi tuh jalan kaki dari halte transjak Tamini sampe TMII yang jaraknya sekitar 2,3 KM. Daripada naik angkot 2-3 rebu, mending jalan aja deh, segitu doang, 2x kosan binus deh..haha… nih rutenya.

rute

Nah pas minggu ini juga, salah satu temenku habis pulang tuh dari maen ke Bangkok, Thailand, dapet tiket murah dia terus bolos kuliah buat cari pengalaman hidup disana..haha… (marai pengen). Ceritalah dia bab perjalanan disana, termasuk transportasi, lingkungan, cultur dll… Nah disini yang bakal aku singgung bab Trotoar, lajur tepi jalan yang sebenarnya dikhususnya untuk pejalan kaki, karena beberapa hari ini dan tiap hari sebenere kemana-mana biasanya aku kalo nggak jalan kaki, ngonthel yaa naik mobil umum alias angkot/transjak..haha… Sekilas penampakan “kebanyakan” trotoar di jakarta (yang sering aku temui sih). Nah apa yang sekilas difikiran kalian setelah melihat foto ini.. mari begini uneg-unegku :3

maap pencahayaan malam, yg jelas di gambar berikutnya :)
maap pencahayaan malam, yg jelas di gambar berikutnya ๐Ÿ™‚

Aku dikasih cerita kalo trotoar di luar negeri itu enak, diceritain trotoar di Thailand, Sg, Jp, Au… bersih, lega, nyaman. Nah kalo ini, yang aku rasain yang versi Indonesia…ย aslinya bagus sih trotoarnya, kecukupan sebenernya, secara kapasitas udah kecukupan (ya iye yang orang yang jalan nggak banyak), cukup sejuk juga, sekitaran trotoar biasanya banyak pohon, cumaa disini penggunaan trotoar GILA!! Trotoar beberapa dipenuhi dipake buat dagang, kadang jalan di trotoar diserobot kendaraan (motor biasanya, kalo sampe ada truk nerobos trotoar super kali dah..haha).

Pengalaman nih kemaren malem, jalan di trotoar, gelap kan yak, jalan aja gw, masuk trotoar, buset ternyata gw nginjak tiker lesehan pedagang. Lahwong malem gelap, kala itu disitu nggak ada lampu. Langsung minta maap gw ke pedangannya, menggerutu juga dia. Harusnya selain minta maaf aku juga perlu ngecek dan bersihin tuh tiker kalo kotor (kayaknya nggak). Tapi kasusnya disini kesalahan tidak 100% di diriku, jadi yaa sekedar minta maaf doang aku mah. Toh ini kan trotoar, fungsi aslinya kan memang untuk jalan kaki. Soal dia gelar tiker disitu kan sebenernya bukan tempatnya, mana dia (mereka rata-rata) gelar tikernya menuhin trotoar lagi. behhh….

tapi kita sama-sama slow lah, setidaknya kita kan manusia yang ada perasaan dan tidak harus saklek ๐Ÿ™‚

Nah pernah baca cerita lagi nih di kaskus yang kasusnya dia lebih parah dan serius malah. Jalan di trotoar, diserobot pesepeda motor, ehhh…. si pesepeda motornya nggak ngerasa salah lagi, clash dan mereka. Ini nih salah satu yang jadi sorotan serius bab Moral, dimana ego lebih kuat sehingga tidak merasa mana benar, mana salah, dia di posisi mana :3

Oke kita sama-sama hidup kan ya, kalian pake lahan trotoar buat hidup juga, it’s oke. Tapi ayolah kita tahu posisi, kalo mau pake trotoar silahkan, tapi janganlah dilahap semua, that’s too greedy, setidaknya sisainlah sebagian supaya trotoar masih pada fungsunya. Kita-kita yang pake trotoar juga masih bisa nyaman. Setidaknya dengan begitu dagangan kalian juga lebih terlihat karena kita bakal jalan sangat dekat dengan dagangan kalian.

Satu yang paling tidak ‘aku suka itu kalau sudah “nyerobot” yang bukan seharusnya, dan tidak ada rasa bersalah misal ada sesuatu dan seolah-olah barang itu totally yours seperti case yang sepda motor itu. Come on… Setidaknya seperti gambar dibawah ini nih, pedagang bisa pake porsi trotoar, tapi sisakanlah untuk kami para pelajan kaki, sei pengguna trotoar sebenarnya, seperti gambar dibawah ini nih ๐Ÿ™‚

pict by jogjakini.wp.com
pict by jogjakini.wp.com

Aku harap kedepannya kota-kota di Indonesia semakin nyaman, semoga beneran deh ramalan yang katanya perjalanan ke tahun 2030 nanti bakal menjadi rebound kejayaan indonesia. Salah satu penekanannya di sisi Moral, yaitu ke arah Malu Berbuat Salah & Melanggar!! ๐Ÿ™‚

Komen dimari gann....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s