Configuring FHRP with Track Route or IP SLA – part 1/2

conceptFHRP alias singkatan dari First Hop Redundancy Protocol, sederhananya protocol buat redundant di area First Hop alias di area Gateway!!. Setidaknya ada ‘trilogi’ disini, ada HSRP, VRRP dan GLBP. Tapi kali ini yang ane singgung di VRRP sama HSRP doang, dan yang ane singgung lagi cuma di Track Route sama IP SLA doang..haha..

Kok yang disinggung cuma Track Route sama IP SLA?? yaa gw anggep lu udah pada ngarti dah dasar-dasarnya HSRP, VRRP. by default kan mereka nge-redundant arah dari klien ke gateway, nah lalu gimana dong kalo yang putus diatasnya gateway?? misal dari R2 atau R3 ke R4 yang putus, atau misal kalo topologinya lebih gede dari R4 ke atasnya lagi.. yaa by default si gateway kagak bakal peduli. Makanya kita bahas disini, intinya kalo Track Route itu dia menyatakan uplinknya (jalur menuju tujuan) masih oke berdasarkan referensi routing table, kalo route ke tujuan masih ada di routing table maka bakal dianggep masih valid. Kalo IP SLA si gateway (gw nyebut router FHRP sebagai gateway yaa) akan ngecek langsung ke tujuan tertentu periodically, kalo dalam jangka waktu tertentu requirement untuk mencapai tujuan itu tidak terpenuhi, misal ping bolong 5x berturut2, atau latensi diatas 3000ms, maka uplinknya dianggap tidak joss alias invalid!! 😀

Gimana? dah ada gambaran kan mengenai Track Route dan IP SLA?? intinya ini yang arah dari gateway ke tujuan. Kalo masih belom paham baca lagi deh tuh yang diatas, baca 7 kali nanti paham dah…hahahaha… :p

Next ke topologi yang dipake buat lab kali ini seperti ini :

topoSkenario kali ini ane pake VRRP, yang open standar. Pake HSRP juga mirip-mirip, beda dikit kalo di VRRP pake vrrp bla bla bla, kalo di HSRP pake standby bla bla bla. IP Loopback R4 (4.4.4.4) berlaku sebagai destination. Pake VRRP 1, virtual gateway nya 123.123.123.123. Dari R2, R3 dan R4 ane pake EIGRP supaya arah dari R4 ke CL1 bisa sekalian keload balance ke R2 dan R3. Sekalian juga nanti ada pengaruhnya di Track Route (ingat, track route referensinya dari routing table).

Ingat juga, di VRRP maupun HSRP ada 1 yang berlaku sebagai main gateway. kapan router menjadi main gateway? ketika prioritynya lebih gede daripada yang lainnya. Apakah kalau ada router baru yang prioritynya lebih gede dari router yang aktif sekarang maka si router baru langsung menjadi main?? di VRRP iya karena by default preempt enable, kalo di HSRP by default tidak, tapi bisa jadi iya kalau kita aktifkan preempt. Jadi point penting yang perlu diperhatikan di “Mainan” kali ini adalah : Priority, Preempt, Priority Decrement. Di Track route point pentingnya Routing Table, di IP SLA point pentingnya SLA Requirements. Di Skenario ini ane pake VRRP, default prioritynya 100. dah itu doang 🙂

Skenario 1. Kita pake Track Route. Jika route ke arah 4.4.4.4  hilang dari routing table, maka router akan menganggap bahwa untuk mencapai tujuan tidak bisa lewat dirinya dan akan mengurangi priority dirinya, Sehinngga prioritynya lebih rendah daripada priority router lain, sehingga lagi router lain akan mengambil alih tahta main gateway. Kita set salah satu router kita set prioritynya lebih tinggi dari lainnya, misal R3 priority 110, R2 default priority (100). nah kalo track route tidak tercapai maka priority dikurangi 20 (decrement), jadi misal track route di R2 tidak tercapai maka priority di R2 akan menjadi 100-20=80, kalo di R3 maka 110-20=90. Main link R3, maka kalo track route R3 fail maka prioritynya menjadi 90, dan R2 tetep 100, maka main route akan diambil alih R2. jeng jengg……

Cekidott….

0 0 sh ip rou r3

Perhatikan Routing table diatas (contoh di R3), akan dipake untuk referensi membuat track route. kita akan ambil route entry ke 4.4.4.4/32 sebagai acuan, kalo entry ini hilang maka track route bakalan dianggep invalid/down.0 R3 cfgbuat track route bedasarkan info yang didapet dari routing table, lalu set priority dan decrement di konfig vrrf. Angka yang dipake sebenernya terserah, asal bisa hitung aja skenarionya mau gimana 😀

1 R3 sh vrrp

Priority di R3 kita set 110, state dia jadi master karena R2 priority default yaitu 100.

2 R2 cfgdi R2 priority default

3 R2 show vrrpNah, default prioritynya 100, lebih rendah dari R3, mangkanya dia jadi backup.

Coba deh kita uji dari Client, harusnya dia kalo mau ke 4.4.4.4 lewat R3.

4 cl verify 1Yup, batul, lewat R3. Next, mari kita kill koneksi dari R3 ke R4 (misal interface di R3 yang mengarah ke R4 kita shut), kalau tanpa track route atau IP SLA, main gateway bakal tetep di R3, tapi dengan Track route/ip sla, main gateway bakal pindah ke R2 karena 4.4.4.4 tidak lagi bisa dicapai dari R3.

5 shutPingnya

6 pingummm… kalo itu di routing table makenya static default route doang jadi kagak bisa dong??  yup betul kagak bisa, kalo aku bilang bisa sih tapi nggak efektif. kalo kasusnya begitu bisa pake yang IP SLA, nanti deh di post selanjutnya, ini aku lagi flu jadi mood nulis lagi agak kacau juga, makanya tulisan ini kyknya jd rada mbulet2…wkwkwk… -_-

 

 

Komen dimari gann....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s